Berita

 Network

 Partner

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store

Tiga Penyidik Kasus Valencya (45) Telah Dimutasi dan Dinonaktifkan

Valencya (45) ibu dari dua anak yang menjadi korban ketidakadilan dalam penegakan hukum, (Foto: dok/istimewa)..

Jurnalis:

KABARBARU, JABAR– Kepala Bidang Hubungan Masyarakat (Kabid Humas) Polda Jabar Kombes Pol Erdi A Chaniago mengatakan, tiga penyidik yang memeriksa Valencya (45) telah dimutasi dan dinonaktifkan.

Kasus ini sempat viral, Valencya yang notabenenya seorang ibu muda dengan dua anak dituntut satu tahun penjara karena disebut melakukan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) terhadap Chan Yung Ching saat keduanya masih menjadi suami istri.

Awal mula kasus hukum terjadi saat Chan melaporkan Valencya ke Polda Jawa Barat hingga penyidik menetapkan Valencya sebagai tersangka.

“Jadi penyidik yang memeriksa Valencya per hari ini sudah dimutasikan,” kata Erdi saat dihubungi, Selasa (16/11/2021).

Joki Tugas

Erdi selaku Kabid Humas Polda Jabar mengatakan, mutasi dilakukan dalam rangka evaluasi. “Ada sekitar tiga orang penyidik yang diperiksa Propam Polda Jabar,” kata Erdi.

Dalam pemeriksaan tersebut, berdasarkan perintah langsung Kapolda Jabar Irjen Suntana. “Ini atas perintah Pak Kapolda dilakukan pendalaman dan pemeriksaan sebagainya. Kemudian dari hasil itu semua, tiga orang tersebut dinonaktifkan. Kemudian dalam rangka evaluasi,” ucapnya.

Kejaksaan Agung (Kejagung) melakukan eksaminasi dalam perkara ini karena ditemukan sejumlah pelanggaran dalam penanganan perkara.

Dalam eksaminasi, dilakukan wawancara terhadap 9 orang dari Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Barat, Kejari Karawang, dan Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Hasilnya, Kejagung RI menarik Asisten Tindak Pidana Umum (Aspidum) Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Barat.

Penarikan ini dilakukan guna memudahkan pemeriksaan fungsional Jaksa Agung Muda bidang Pengawasan (Jamwas) atas perkara kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) terhadap Valencya.

Diduga, pelanggaran yang dilakukan mulai dari ketidakpekaan Jaksa dalam penanganan kasus, tidak mengikuti pedoman dalam penuntutan, tidak menjalani pedoman perintah harian Jaksa Agung, hingga pembacaan tuntutan yang ditunda selama 4 kali.

Kabarbaru Network

https://beritabaru.co/

About Our Kabarbaru.co

Kabarbaru.co menyajikan berita aktual dan inspiratif dari sudut pandang berbaik sangka serta terverifikasi dari sumber yang tepat.

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store