Berita

 Network

 Partner

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store

DLH Banyuwangi Sebut Kegiatan Blasting PT Bumi Suksesindo Masih Ramah Pada Wisata Pulau Merah

Wisata Pantai Pulau Merah, Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi. (Foto; Istimewa).

Jurnalis:

KABAR BARU, BANYUWANGI – Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Banyuwangi, Dwi Handayani, menyebut bahwa kegiatan blasting tambang emas PT Bumi Suksesindo (PT BSI) masih ramah terhadap aktivitas wisata Pantai Pulau Merah.

“Kegiatannya (blasting) sangat terencana dan terukur, serta memang sudah diatur dalam peraturan pemerintah,” katanya, Jumat (17/4/2024).

Seperti diketahui, lokasi PT BSI dan Pantai Pulau Merah memang berdekatan. Dan sama-sama berada diwilayah administrasi Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi, Jawa Timur.

Yani, sapaan akrab Handayani menyampaikan, dalam kegiatan blasting, anak Perusahaan PT Merdeka Copper Gold Tbk (PT MCG) memiliki 28 Standar Operasional Prosedur (SOP). Dan itu merujuk pada penerapan kaidah Teknik pertambangan yang baik.

Joki Tugas

Dijelaskan, sesuai hasil cek lapangan, bahan peledak yang digunakan PT BSI adalah Amonium Nitrat (Amfo). Dan bukan bahan peledak jenis Trinitrotoluene atau TNT.

“Jarak aman dalam areal blasting adalah lebih dari 500 meter. Ada petugas pengaman pada areal diluar 500 meter. Areal blasting pada tanggal 15 Mei 2024 berjarak 2.278 meter dari pantai Pulau Merah,” terangnya.

Sebelum proses blasting, lanjut Yani, PT BSI melakukan prosedur penyiraman pada lokasi. Tujuannya untuk meminimalisir debu pasca ledakan. Saat kegiatan blasting, juga dilakukan penyisiran dengan menyalakan sirine guna memastikan keamanan.

“Pemantauan arah angin selama 2 bulan terakhir di jam operasional blasting menunjukkan bahwa angin bertiup ke arah tenggara dan tidak mengarah ke wisata Pantai Pulau Merah,” bebernya.

Pemantauan getaran dan kebisingan pada proses blasting, PT BSI turut melibatkan masyarakat sekitar. Salah satunya bekerjasama dengan Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) di area Pantai Pulau Merah dan Pantai Mustika.

“Hasil pemantauan kebisingan dan getaran, masih memenuhi baku mutu sesuai dengan peraturan yang telah ditetapkan. Hal ini untuk memastikan keamanan diluar area blasting terutama di kawasan wisata Pantai Pulau Merah dan Pantai Mustika,” cetus Yani.

Perlu diketahui, wilayah Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi, Jawa Timur, memang merupakan lokasi investasi PT BSI, selaku pemegang izin Usaha Pertambangan Operasi Prodüksi (IUP OP) Emas dan Mineral Pengikutnya, Nomor 188/547/KEP/429.011/2012.

Wilayah Kecamatan Pesanggaran meliputi Desa Kandangan, Sarongan, Sumberagung, Sumbermulyo dan Pesanggaran.

Anak perusahaan PT Merdeka Copper Gold Tbk (PT MCG) tersebut telah dinyatakan sebagai Obyek Vital Nasional (Obvitnas) sesuai Kepmen ESDM Nomor 159.K/90/MEM/2020. Perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri atau PMDN ini operasi prodüksi di Deşa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi. (*)

Kabarbaru Network

https://beritabaru.co/

About Our Kabarbaru.co

Kabarbaru.co menyajikan berita aktual dan inspiratif dari sudut pandang berbaik sangka serta terverifikasi dari sumber yang tepat.

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store