Berita

 Network

 Partner

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store

Forum Mahasiswa PTKI/PTKIN Deklarasi Pemilu Damai Bertajuk Seminar Nasional

kabarbaru.co
Para Narasumber Deklarasi Pemilu Damai di UIN Sunan Ampel Surabaya. (Foto: Ist).

Jurnalis:

Kabar Baru, Surabaya— Forum Mahasiswa PTKI/PTKIN se-Nusantara sukses menggelar Deklarasi Pemilu Damai Tahun 2024 pada Rabu 29 November di Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya dengan berkolaborasi bersama Dewan Eksekutif Masishwa (DEMA) UINSA Rabu, (29/11/2023).

Deklarasi tersebut diawali dengan rangkaian kegiatan seminar nasional yang dihadiri oleh Khoirul Umam (Akademisi Fisip Uinsa) , Fahrur Rozi (Tokoh Pemuda) dan Drs.RP Ahmad Mujahid, M.Si (Dosen pascasarjana  IKHAC). Masing-masing narasumber sama-sama menyoroti proses pemilu yang harus dikawal dengan jujur, adil, terbuka dan bebas sehingga mampu menghasilkan pemimpin yang baik serta indeks demokrasi yang meningkat yang akhirnya dapat menimbulkan kerukunan antar warga negara tanpa ada batasan ras, agama, suku dan sebagainya, serta  semua itu hanya mampu dicapai melalui pemilu yang damai, tentram, dan aman.

Adapun deklarasi pemilu damai ini digelar dengan maksud menghimbau dan mengajak seluruh elemen masyarakat untuk melaksanakan pemilu 2024 yang damai dan sejuk untuk mewujudkan demokrasi yang bermartabat. Mentaati dan mematuhi segala bentuk peraturan serta ketentuan yang berlaku, juga menyelesaikan permasalahan pemilu 2024 atau eskalasi politik sesuai dengan koridor hukum.

Baca Juga  Ittihad Persaudaraan Imam Masjid Kalbar Adakan Rapat Koordinasi Perdana

Eskalasi politik penting untuk dikawal, mengingat akan berimplikasi panjang hingga pentas politik selanjutnya. Eskalasi politik bisa saja terjadi sebelum pelaksanaan pemungutan suara atau bahkan pasca pemungutan suara. Artinya, ketika hari ini narasi politik damai disebarluaskan, besar harapan akan memantik masyarakat umum untuk turut andil menjaga stabilitas dan netralitas kontestasi politik. Melalui deklarasi pemilu damai ini, mahasiswa Indonesia yang tergabung dalam Forum Mahasiswa PTKI/PTKIN se-Nusantara turut andil mengawal narasi tersebut.

“Kita berusaha untuk menghimbau dan mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk dapat menjaga dan menolak segala upaya yang dapat menimbulkan perpecahan. Tidak lupa, kita juga mengajak untuk menjaga diri masing-masing untuk tidak mudah terprovokasi, saling hasut, dan menebar ujaran kebencian,” ujar Hisyam dalam sambutannya selaku ketua pelaksana sekaligus formatur dari Forum MahasiswaPTKI/PTKIN se-Nusantara.

Baca Juga  Diduga C1 Dimanipulasi, PKB Laporkan Hasil di TPS 4 di Kota Makassar 

Drs. H. RP. Ahmad Mujahid Ansori, M.Si. memandang bahwa pemilu yang damai sangat penting diwujudkan karena pada prinsipnya dapat menciptakan lingkungan yang kondusif bagi partisipan pemilu yang pada hal ini adalah Masyarakat Indonesia yang memiliki hak pilih sehingga menciptakan ketenangan yang mendukung adanya dialog secara terbuka, pemilihan yang adil, dan keputusan akhir yang dapat diterima oleh Masyarakat. Selain itu, pemilu damai dapat menghindari potensi konflik dan memperkuat dasar demokrasi.

Lebih lanjut kordinator jawa timur menjelaskan bahwa pemilu seharusnya menjadi pesta demokrasi yang menghadirkan harapan ditengah kerumitan bangsa apalagi ditengah percepatan informasi yang sangat memungkinkan memecah bela kehangatan warga negara

“hari ini kita dengan sadar mengkampanyekan pemilu damai ini sebagai langkah konkrit untuk untuk mengawal jalannya pemilu yang jurdil, dan mampu dinikmati oleh seluruh kalangan Masyarakat Indonesia. Selain itu ini menjadi komitmen kita untuk memastikan jalannya proses pemilu 2024 nanti berjalan dengan nuansa kerukunana, keharmonisan dan yang paling penting berkhir dengan damai,”’jalas Yono selaku Wakil Presma UINSA.

Baca Juga  Belasan Kios di Pasar Baru Ujung Batu Terbakar, Pedagang Rugi Ratusan Juta

Pria yang akrab dipanggil Cak Yon itu juga memotret pemilu 2019 sebagai contoh Sejarah pemilu yang justru memecah belah Masyarakat bahkan terjadi permusuhan tidak hanya di kalangan elit politik namun sampai kepada akar rumput

“tentunya kita tidak ingin apa yang terjadi pada pemilu 2019 misalnya terulang lagi di pemilu mendatang. Sudah bukan rahasia lagi jika pemilu 2019 kemarin menjadi contoh yang kurang baik betapa pesta demokrasi justru menghasilkan polarisasi Masyarakat tidak hanya terjadi selama proses pemilu bahkan masih bertahan pasca pemilu. Hal ini tentunya menjadi realita yang berbahaya apabila kita diam khususnya mahasiswa melihat fenomena tersebut.” Jelas Yono.

Kabarbaru Network

https://beritabaru.co/

About Our Kabarbaru.co

Kabarbaru.co menyajikan berita aktual dan inspiratif dari sudut pandang berbaik sangka serta terverifikasi dari sumber yang tepat.

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store