Berita

 Network

 Partner

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store

WHO: Pandemi Membuat Masyarakat Terjebak Kemiskinan Ekstrem 2021

Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus. (Foto: Dokumen/WHO).

Jurnalis:

KABARBARU, JAKARTA – Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus menuturkan bahwa Lebih dari 500.000 juta orang secara global terjatuh ke dalam kemiskinan ekstrem tahun 2021.

Menurutnya, penyebab utama kemiskinan ekstrem tersebut, karena membayar biaya kesehatan dari kantong sendiri saat puncak pandemi Covid-19. Oleh karena itu, dia mengimbau pemerintah segera berinisiatif.

Seperti dilaporkan Reuters, masalah kemiskinan ekstrem itu diungkap Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Bank Dunia pada Selasa (14/12/2021). Data ini menjadi acuan seluruh negara di dunia, dalam melakukan evaluasi layanan masyarakat.

Baca Juga  Kata Fahri Hamzah, Oposisi yang Kuat Akan Membantu Kinerja Pemerintah

“Semua pemerintah harus segera melanjutkan dan mempercepat upaya untuk memastikan setiap warganya dapat mengakses layanan kesehatan tanpa takut akan konsekuensi keuangan,” ujar Tedros Adhanom Ghebreyesus di Jakarta, Selasa (14/12/2021).

Tedros melanjutkan, pandemi covid-19 mengganggu layanan kesehatan secara global dan memicu krisis ekonomi terburuk sejak 1930-an, sehingga semakin sulit bagi orang untuk membayar perawatan kesehatan, menurut pernyataan bersama dari kedua organisasi.

Baca Juga  BNPB dan TNI AD Teken MoU Kerjasama Dalam Penanggulangan Bencana

Dia mendesak pemerintah untuk meningkatkan fokus mereka pada sistem perawatan kesehatan dan tetap berada di jalur menuju cakupan kesehatan universal.

Sistem kesehatan didefinisikan WHO sebagai semua orang yang mendapatkan akses ke layanan kesehatan yang dibutuhkan tanpa kesulitan keuangan.

Dalam kesempatan yang berbeda, direktur global untuk kesehatan, nutrisi dan populasi di Bank Dunia mengatakan, perawatan kesehatan adalah masalah politik utama di Amerika Serikat, salah satu dari sedikit negara industri yang tidak memiliki perlindungan universal bagi warganya.

Baca Juga  PKS Minta Kader Kawal Suara Rakyat Hingga Hasil Akhir Ditetapkan KPU RI 

Sedangkan, secara global, pandemi Covid-19 memperburuk keadaan dan cakupan imunisasi turun untuk pertama kalinya dalam 10 tahun, dengan kematian akibat tuberkulosis dan malaria meningkat.

“Dalam ruang fiskal yang terbatas, pemerintah harus membuat pilihan sulit untuk melindungi dan meningkatkan anggaran kesehatan,” pungkas Juan Pablo Uribe.

Kabarbaru Network

https://beritabaru.co/

About Our Kabarbaru.co

Kabarbaru.co menyajikan berita aktual dan inspiratif dari sudut pandang berbaik sangka serta terverifikasi dari sumber yang tepat.

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store