Berita

 Network

 Partner

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store

Koalisi Masyarakat Sipil Desak Izin Operasional PT Mayawana Dicabut

Kabarbaru.co
PT Mayawana diduga terus melakukan pembukaan lahan yang menjadi habitat orang hutan di Kalbar.

Jurnalis:

Kabar Baru, Jakarta – Koalisi Masyarakat Sipil bersama perwakilan Masyarakat Adat Kualan, Ketapang, Kalimantan Barat (Kalbar) resmi melaporkan PT Mayawana Persada ke Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) di Jakarta.

Koalisi mendesak KLHK untuk mencabut Perizinan Berusaha Pemanfaatan Hutan (PBPH) PT Mayawana Persada lantaran deforestasi yang dilakukan hingga seluas 35 ribu hektare dari total konsesi 136.710 hektare sejak 2016.

Selain itu, PT Mayawana juga dilaporkan melanggar Pasal 1 Angka 16 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, atas perusakan lingkungan yang terdiri dari perusakan gambut lindung hingga habitat orangutan.

Desakan tersebut disampaikan Koalisi dalam sebuah pertemuan dengan perwakilan KLHK di Gedung Manggala Wana Bhakti, Senin kemarin.

Dalam pertemuan itu, mereka mendesak pertanggung-jawaban negara, dalam hal ini KLHK, untuk mencabut izin PT Mayawana Persada, memulihkan kerusakan lingkungan yang disebabkan perusahaan dan membayar ganti rugi kepada masyarakat adat yang terdampak.

Gestun Jogja

“Dari temuan lapangan mengenai aktivitas ugal-ugalan perkebunan kayu PT Mayawana Persada, kami mengharapkan agar Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI melakukan langkah tegas dengan kewenangannya untuk mencabut izin konsesi tersebut,” kata Hendrikus Adam, Direktur Eksekutif Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Kalbar dikutip kabarbaru.co di Jakarta, Minggu (12/05/2024).

Direktur Eksekutif Satya Bumi Andi Muttaqien, menyebut urgensi pencabutan izin PT Mayawana Persada merupakan sesuatu yang mendesak.

Sepanjang 2022 hingga Oktober 2023 saja, katanya, seluas 14.505 hektare gambut telah dibuka dan dikeringkan, artinya sebesar 797.775 metrik ton CO2 emisi telah dilepaskan.

“Potensi pembukaan hutan seluas 6.268 hektare dalam waktu dekat ini akan melepaskan emisi sebesar 344.749 metrik ton. Inilah mengapa pencabutan izin PT Mayawana Persada menjadi sesuatu yang amat urgen saat ini,” kata Andi.

Sebelum pelaporan ini, Koalisi juga telah melakukan sejumlah audiensi dengan KLHK pada Kamis (25/4/2024) dan Jumat (26/4/2024) yang dilanjutkan dengan penyampaian laporan ke Kompolnas untuk mendesak profesionalitas dan menarik aparat dari Mayawana.

Selain itu juga mengunjungi Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (HAM) pada Jumat (26/4/2024) untuk meminta perlindungan dan pemulihan hak warga korban.

Audiensi tersebut membahas dan menyampaikan temuan-temuan baru kasus perusakan lingkungan, pelanggaran HAM, kriminalisasi masyarakat adat dan dugaan keterlibatan aparat yang dilakukan oleh PT Mayawana Persada.

Jasa Fake Order

“Kepada Komnas HAM, setidaknya ada tiga materi aduan yang kami laporkan. Yakni, terkait perampasan lahan, pembakaran pondok-pondok dan lumbung padi masyarakat, dan kriminalisasi,” kata Ahmad Syukri, Ketua Link-Ar Borneo.

Salah satu perwakilan masyarakat adat Kualan Hilir, Ketapang, Tarsisius Fendi Susepi, yang ikut hadir, mengaku sampai saat ini sudah mendapat 19 kali pemanggilan kepolisian.

“Kami di sini mengalami intimidasi-intimidasi dari pihak perusahaan melalui aparat. Kami lihat memang hukum tumpul ke atas dan tajam ke bawah. Kami berharap bisa dapat bertemu dengan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya Abubakar agar segera menyelesaikan persoalan Mayawana,” kata Fendi.

Dalam rilis itu, Koalisi mengatakan, tiga kali upaya perwakilan warga dan koalisi menemui Menteri LHK Siti Nurbaya tak kunjung membuahkan hasil. Pada 28 Maret 2024, KLHK sebenarnya telah mengeluarkan surat penghentian aktivitas kepada PT Mayawana Persada.

Dalam surat tersebut, PT Mayawana Persada diminta menghentikan segala aktivitas penebangan pada areal bekas tebangan atau logged over area (LOA) dan memfokuskan kegiatan pada penanaman antara lain pada lahan kosong, semak belukar, tanah terbuka, dan kegiatan pemulihan lingkungan.

Seolah tak menggubris perintah KLHK, kata Koalisi, PT Mayawana justru terpantau masih terus beroperasi hingga saat ini. Bahkan PT Mayawana diketahui membuka lahan di kesatuan hidrologis gambut (KHG) Sungai Durian-Sungai Kualan dengan nilai konservasi tinggi (NKT), yang merupakan habitat orangutan dan lahan gambut kaya karbon.

Jasa Penerbitan Buku dan ISBN

Koalisi mengungkapkan, tidak hanya merusak hutan dan lahan gambut, PT Mayawana Persada juga telah menghancurkan habitat berbagai spesies dan memutus jalur perjalanan satwa.

Ironis ketika tujuan mendatangkan devisa dan pendapatan bagi negara dan daerah harus dibayar dengan biaya ekologis yang sangat mahal bahkan mungkin saja tak terkirakan.

Koalisi menyebut. kehadiran PT Mayawana Persada juga telah menyebabkan timbulnya konflik sosial dan melanggar hak-hak masyarakat di sekitar konsesi.

Perusahaan tersebut telah secara nyata mengabaikan fakta bahwa tanah dan wilayah yang menjadi areal izin berusaha perusahaan merupakan wilayah, tanah, dan hutan yang telah dikuasai dan dimanfaatkan oleh masyarakat adat kalimantan (dayak) secara turun-temurun sebagai tempat hidup dan sumber penghidupan masyarakat.

Praktik buruk PT Mayawana Persada, imbuh Koalisi, sebagai korporasi yang membabat hutan alam tidak dapat dibiarkan begitu saja dan harus diungkap kepada publik, terutama di tengah gembar-gembor pemerintah atas klaim penurunan angka deforestasi, yang masyarakat sipil saksikan justru berkebalikan dengan fakta yang terjadi di lapangan.

Koalisi Masyarakat Sipil adalah gabungan sejumlah organisasi masyarakat sipil, yakni Satya Bumi, Wahana Lingkungan (WALHI) Eknas, WALHI Kalimantan Barat (Kalbar), Satya Bumi, Link-Ar Borneo, Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) Kalbar.

Ada juga AMAN Ketapang Utara, Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Pontianak, Greenpeace Indonesia, Forest Watch Indonesia, Pantau Gambut dan Jaringan Pemantau Independen Kehutanan (JPIK).

Kabarbaru Network

https://beritabaru.co/

About Our Kabarbaru.co

Kabarbaru.co menyajikan berita aktual dan inspiratif dari sudut pandang berbaik sangka serta terverifikasi dari sumber yang tepat.

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store