Berita

 Network

 Partner

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store

Kemendikbudristek Pimpin Pertemuan ASEAN Bahas Sistem Pendidikan Digital

Jurnalis:

Kabar Baru, Jakarta – Kemendikbudristek menyelenggarakan pertemuan Regional Kedua Transformasi Digital Sistem Pendidikan di ASEAN (Second Regional Meeting on Roadmap on Declaration on Digital Transformation of Education Systems in ASEAN).

Pertemuan yang diselenggarakan di Surabaya, Jawa Timur ini membahas pentingnya fungsi dan peran teknologi digital dalam upaya mentransformasi sistem pendidikan, khususnya pasca pandemi COVID-19.

“Manfaat Teknologi, Informasi, dan Komunikasi (TIK) dalam dunia pendidikan sudah banyak dibahas selama satu dekade terakhir. Namun, pandemi COVID-19 menandai momentum penting di mana sistem pendidikan menemukan potensi TIK yang sebenarnya dalam mentransformasi pembelajaran menjadi lebih relevan dengan tantangan abad ke-21,” demikian disampaikan Suharti, Sekretaris Jenderal Kemendikbudristek.

Pendidikan menjadi salah satu sektor yang mendapatkan perhatian besar dalam upaya pemulihan dunia dari dampak yang ditimbulkan oleh pandemi. Salah satu transformasi pascapandemi yang tengah digalakkan secara global adalah optimalisasi penggunaan teknologi digital dalam proses belajar mengajar.

Selama pandemi, teknologi digital pada awalnya dimanfaatkan untuk memastikan proses belajar mengajar tetap berlangsung pada penutupan sebagian atau seluruh sekolah.

Dalam perkembangannya, para pemangku kepentingan di bidang pendidikan menyadari adanya potensi teknologi digital untuk mengakselerasi pemulihan pembelajaran dan melanjutkan kembali upaya perwujudan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) 4.

“Pandemi semakin menekankan kebutuhan untuk memperkuat kolaborasi dan memperbaharui komitmen kita dalam upaya menata ulang dan membangun kembali sistem pendidikan,” tutur Suharti.

Dalam rangka keketuaan Indonesia di ASEAN pada tahun 2023, Kemendikbudristek berinisiatif untuk mengoordinasikan penyusunan Peta Jalan Transformasi Digital Sistem Pendidikan di ASEAN.

Baca Juga  Kementerian PPPA Kebingungan Tangani Perundungan Anak di BINUS School

“Indonesia secara konsisten memperjuangkan transformasi pada semua jenjang pendidikan. Selama presidensi G20 tahun lalu, Indonesia mengedepankan pentingnya pemanfaatan TIK dalam pendidikan untuk mendukung pemulihan pembelajaran dan untuk mewujudkan pendidikan yang lebih inklusif dan relevan,” jelas Suharti.

Lebih lanjut, Suharti menerangkan upaya transformasi sistem pendidikan melalui gerakan Merdeka Belajar yang berlangsung secara masif di Indonesia sebagai negara dengan jumlah siswa dan guru terbanyak di Asia Tenggara dan sistem pendidikan terbesar keempat di dunia.

Melalui gerakan tersebut, Indonesia mengoptimalkan penggunaan TIK dalam pendidikan, salah satunya dengan menyediakan Platform Merdeka Mengajar untuk para guru.

“Platform ini memungkinkan para guru untuk belajar secara mandiri melalui modul, mempersonalisasi pengajaran melalui instrumen asesmen yang tersedia, dan berbagi praktik baik dengan sesama guru. Saat ini, platform ini telah memiliki lebih dari 2,6 juta pengguna dan membuka jalan terbentuknya komunitas digital bagi para guru,” tutur Suharti.

Sepanjang keketuaan Indonesia di ASEAN, Kemendikbudristek berupaya menggalang komitmen yang lebih kuat di antara negara-negara anggota ASEAN untuk mentransformasi sistem pendidikan dengan TIK sebagai salah satu pendorong utama.

“Kami menginisiasi penyusunan Peta Jalan untuk mewujudkan komitmen yang dituangkan dalam Deklarasi Transformasi Digital Sistem Pendidikan di ASEAN. Peta jalan ini juga berfungsi sebagai alat bagi negara-negara ASEAN untuk mencapai tujuan transformasi digital di bidang pendidikan melalui area-area utama yang disepakati, tonggak pencapaian bersama, kerangka waktu indikatif, dan mitra potensial,” tutur Suharti.

Transformasi Digital Sistem Pendidikan di ASEAN

Baca Juga  Perundungan di BINUS School, Dosen: Polisi Harus Kedepankan Diversi

Pada kesempatan yang sama, Rodora T. Babaran, Director of Human Development Directorate, ASEAN Socio-Cultural Community ASEAN Secretariat, mengatakan bahwa visi ASEAN tahun 2025 menggarisbawahi pentingnya keterampilan dan pengetahuan di era digital.

Pendidikan merupakan landasan dari visi ASEAN yang inklusif. “ASEAN Community Vision 2025 mengedepankan upaya meningkatkan integrasi dan konektivitas regional melalui teknologi digital, serta mendorong ekosistem pendidikan yang kolaboratif guna mendukung pertukaran pengetahuan di antara sesama untuk institusi, pendidik, dan pelajar di seluruh ASEAN,” tuturnya.

Deklarasi ASEAN tentang Pengembangan Sumber Daya Manusia untuk Dunia Kerja mengakui sifat dinamis dari tenga kerja modern dan keharusan untuk terus meningkatkan keterampilan dan pelatihan.

Dalam hal ini, transformasi digital berperan membentuk kembali industri dan pasar kerja.

“Pendidikan harus memainkan peran penting dalam mempersiapkan individu untuk dunia kerja yang terus berkembang,” tutur Rodora.

“Untuk mencapai hal tersebut, diperlukan upaya yang berkelanjutan dan strategis. Peta Jalan Deklarasi Transformasi Digital Sistem Pendidikan di ASEAN memegang kunci untuk mewujudkan transformasi tersebut. Peta Jalan ini bukan dokumen statis, melainkan dokumen hidup yang akan terus beradaptasi dan berkembang seiring dengan perubahan teknologi dan kebutuhan pendidikan,” pungkas Rodora.

Peta Jalan Transformasi Digital Sistem Pendidikan di ASEAN akan dipresentasikan pada Pertemuan Komite Pejabat Senior Komunitas Sosial Budaya ASEAN (35th Pertemuan SOCA) dan selanjutnya pada Pertemuan Dewan Komunitas Sosial Budaya ASEAN (30th Pertemuan ASCC) yang akan diselenggarakan pada akhir Agustus 2023.

Peta jalan ini pada akhirnya akan diserahkan kepada Pemimpin ASEAN pada KTT ASEAN ke-43 di bulan September 2023 untuk mendapatkan pengakuan.

Baca Juga  Setop Bullying, Pengamat Dorong Bentuk Satgas Pencegahan Kekerasan di Sekolah

Sejumlah topik dibahas dalam Second Regional Meeting on Roadmap on Declaration on Digital Transformation of Education Systems in ASEAN yang berlangsung hari ini.

Topik Pertama adalah Post Transforming Education Summit 2022: How the world reaffirms digital learning and transformation yang berkenaan dengan upaya global menegaskan kembali pembelajaran dan transformasi digital.

Topik kedua adalah Presentation by ASEAN Member States (AMS) on the strategy to incorporate digital transformation in the education system yakni strategi pelibatan teknologi digital dalam transformasi sistem pendidikan.

Topik ketiga adalah AMS overview on the Roadmap on Declaration on Digital Transformation of Education Systems in ASEAN yakni ikhtisar negara-negara anggota ASEAN tentang Peta Jalan Deklarasi Digital Transformasi Sistem Pendidikan di ASEAN.

Peta jalan yang diinisiasi oleh Indonesia dalam keketuaan ASEAN ini bertujuan untuk 1) mengoperasionalkan komitmen dan tindakan dari Deklarasi Transformasi Digital Sistem Pendidikan di ASEAN; 2) menegaskan kembali visi untuk membangun masyarakat ASEAN yang tangguh sebagaimana tertuang dalam Cetak Biru Komunitas Sosial Budaya ASEAN 2025.

Antara lain dengan mengadopsi kebijakan berbasis teknologi; 3) memajukan proses pemulihan dari kehilangan pembelajaran, termasuk dengan memprioritaskan teknologi, seperti yang disoroti dalam Pedoman ASEAN tentang Pembukaan Kembali Sekolah yang Aman.

Pemulihan Pembelajaran dan Ketahanan; 4) memanfaatkan potensi yang dimiliki teknologi digital dalam meningkatkan akses dan partisipasi dalam pendidikan, meningkatkan praktik pengajaran dan pembelajaran, dan meningkatkan pengelolaan informasi pendidikan.

Kabarbaru Network

https://beritabaru.co/

About Our Kabarbaru.co

Kabarbaru.co menyajikan berita aktual dan inspiratif dari sudut pandang berbaik sangka serta terverifikasi dari sumber yang tepat.

Follow Kabarbaru

Get it on Google play store
Download on the Apple app store